Ahmad & Abdul Rahman bin Abdullah

Adik Beradik Pejual Rojak

“Dari tahun 1950 sebelum dapat Merdeka macam gitu lah. Belum dapat lagu Merdeka dah buka kedai. Dalam 70 tahun lah.”

Abdul Rahman bin Abdullah

Perbualan dengan
Si Abang, 42

Nama saya Ahmad bin Abdullah umur 31 tahun.
Kedai ini jual apa?
Ahmad: Cendol, ABC, Rojak, Mee Goreng, Mee Rebus. Makan macam-macam ada lagi. Famous kedai ini adalah rojak dan cendol.
Ini kedai siapa?
Ahmad: Ini semua kedai saya lah. Mula-mula ini kedai atok saya.
Semenjak bila atok mula buka kedai ini?
Ahmad: Dari tahun 1950 sebelum dapat Merdeka macam gitu lah. Belum dapat lagu Merdeka dah buka kedai. Dalam 70 tahun lah.
Ditapak sama gerai ini?
Ahmad: Sebelum Merdeka atok dah bermula jual cendol di Stadium Kubu. Tapak gerai dulu memang kat sini.
Ada gambar semasa dulu, tak?
Ahmad: Dulu mana ada gambar. Awak tanya abang saya, dia lebih tua dari saya.
Rahmad: Dulu bermulanya meniaga dalam pasar borong. Selepas pasar borong pindah. Kita buka di tepi jalan. Masa itu pakai payung sendiri dan buka kedai.
Dah generasi yang ke berapa perniagaan ini?
Rahman: Sudah generasi yang ke 3.
Tempat awak apa yang famous?
Rahman: Cendol, rojak dan mee rojak.
Rojak apa resepinya yang membuat dia famous?
Ahmad: Resepi rojak itu kacang goreng dan kuah manis. Kuah manis memang sedap. Mana-mana tak boleh dapat. Dalam Melaka pun tidak boleh dapat.
Pelanggan-pelanggan dari semua kaum ke. Dari tempatan ke?
Rahman: Orang tempatan ada, orang luar pun ada.
Ahmad: Paling tinggi/ramai lokal lah.
Rahman: Yang sekarang datang dia ikut keturunan. Macam semasa mereka kecil datang ke sini. Dan dah besar datang juga. Macam regular pelanggan.

“Dulu sini takde bumbung semua takde. Kita pakai kereta tolak dengan payung sahaja.”

Ahmad bin Abdullah

Perbualan dengan
Si Adik pada
14 Januari 2020

Tempat ini awak sewa dengan siapa?
Rahman: Dari MBMB. Semua gerai berderet MBMB kasi lesen. Bulan-bulan bayar lesen.
Apakah awak harap untuk masa hadapan kedai ini?
Rahman: Kita harap kita masih boleh menjaga disini.
Ahmad: Harap tidak kena pindah tempat lain atau kena halau. Itu lah harapan kita.
Rahman: Dekat sini sudah 70-80 tahun bisnis. Semua orang tahu, Melayu, Cina, India semua tahu.
Gerai sebelah ini awak punya juga? Dan resepi jualan dari atoknya?
Ahmad: Ya, 2 lot kita punya. Ya, resepi semua dapat daripada atok.
Oh,1 jual air dan 1 jual makanan. Ada lain tempat yang keluarga awak niaga?
Rahman: Ada lagi 1 gerai kat Lorong Panjang.
Lorong Panjang kat mana tu?
Rahman: Kat Bandar Hilir. Dekat Pay Fong sekolah.
Ahmad: Itu 2 sahaja lah. Yang famous kat sini lah.
Apakah memori awak disini?
Rahman: Niaga ok, kita ikut customer ini dari atok dulu keturunan mereka akan recommend sedara-sedara dan kawan-kawan mereka ke sini.
Ada kah kejadian-kejadian yang aneh, pelik atau apa-apa dekat sini?
Rahman: Dulu sini takde bumbung [roof] semua takde. Kita pakai kereta tolak dengan payung sahaja. Sekarang MBMB letak ini bumbung dari sini sampai kat hujung gerai buah-buahan. Ini sebab apa tau, dulu ini belakang itu pawagam Lido. Lepas itu dia pindah. Dan bangunan itu di buka sebagai shopping centre. Selepas itu shopping centre ini terbakar. Dekat 10 tahun lebih.
Tahu tak macam mana bangunan itu terbakar?
Rahman: Tak tahu.

Terima Kasih Ahmad dan Abdul Rahman